in

Mulyadi Nilai Ungkapan Megawati Tentang Sumbar Beda Tak Usah Ditutup-tutupi

Jaringinfo.com PADANG–Presiden RI keenam, Putri Proklamator bangsa Hj Megawati Soekarnoputri, pada sebuah webinar menyebut Sumbar kini beda. Intinya Megawati melihat kurangnya tokoh-tokoh asal Sumbar yang berkiprah di tingkat nasional.

Ungkapan Ibu Megawati pun viral di banyak media sosial. Ketua DPD Partai Demokrat Sumatera Barat, IrH Mulyadi, menilai apa yang disampaikan Ketua Umum PDI-Perjuangan Megawati tentang perbedaan Sumbar dulu dan sekarang bisa dianggap sebagai masukan berharga untuk Sumbar.

“Kita anggap ungkapan ibu Megawati tersebut sebagai ujud perhatian dan kecintaan beliau terhadap Sumatera Barat,” ujar Mulyadi kepada pers di Padang, Sabtu (14/8/2021), seperti dikutip PilarbangsaNews, jaringan Siberindo.Co.

Mulyadi yang juga peraih suara terbanyak Pileg 2019 se-Sumbar ini menilai, setiap kritikan atau masukan harus bisa diterima dari siapa pun termasuk dari Megawati. “Sumbar itu provinsi percontohan demokrasi, bahkan bisa dikatakan ibu demokrasi di Indonesa ini. Sehingga, jika memang ada kebenarannya yang disampaikan Megawati tak usah ditutupi,” ujar Mulyadi.

Mulyadi berharap masukan dari siapa pun bisa memacu semangat dalam membangun Sumbar ke depan yang mampu melahirkan tokoh-tokoh mumpuni untuk tingkat nasional

“Kita tidak boleh tibo di mato dipiciangkan tibo di paruik dikampihan. Artinya tiba di mata dipicingkan, tiba di perut dikempiskan. Kalau faktanya memang ada kekurangan, ya harus kita akui. Yang lebih penting itu kita menyadari kekurangan tersebut dan mencari apa penyebabnya, sehingga kita bisa memperbaikinya ke depan,” jelas Mulyadi.

Gesur ke Politik Agama

Mulyadi menduga kegelisahan Megawati dikarenakan adanya kecenderungan kelompok tertentu berupaya menggeser politik kinerja ke politik agama yang pastinya tidak produktif.

“Ini pun saya rasakan pada Pilkada 2020 silam. Banyaknya hoaks dan fitnah untuk menjatuhkan kompetitor demi tujuan kekuasaan semata,” ungkap Mulyadi.

Berpolitik seperti yang dialami Mulyadi dan resahnya Ibu Megawati, kata Ketua DPD Partai Demokrat Sumbar ini, sebetulnya bukanlah karakteristik masyarakat Sumatera Barat dalam berdemokrasi.

“Tetapi mereka tidak peduli bahwa perbuatan tersebut dapat menimbulkan perpecahan di tengah-tengah masyarakat yang bisa berdampak jangka panjang,” ungkapnya.

Mulyadi mengatakan, nafsu ingin menjadi pemimpin yang orientasinya kekuasaan dengan menghalalkan segala cara bisa merusak tatanan sosial dan politik yang ada di masyarakat.

Oleh karena itu, proses demokrasi menjadi kurang bermutu, yang tentunya berdampak kepada kualitas pemimpin yang dihasilkan. Sehingga harus terus ada perbaikan.

“Kalau caranya begini, bagaimana mungkin kita bisa melahirkan pemimpin-pemimpin hebat seperti dulu lagi. Inilah salah satu pertanyaan mendasar yang di sampaikan Bu Mega. Kita harus akui, suka tidak suka Sumbar tidak lagi menghasilkan pemimpin hebat seperti dulu,” ucapnya.

Sebelumnya, Megawati menyampaikan pernyataan tentang kurangnya bermunculan tokoh-tokoh dari Sumbar akhir-akhir ini. Hal itu disampaikan pada Webinar Bung Hatta Inspirasi Kemandirian Bangsa di kanal Youtube Badan Kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDIP, Kamis (12/8/2021).

“Dulu saya tahunya tokoh dari Sumatera Barat, kenapa menurut saya (sekarang) tidak sepopuler dulu atau memang tidak ada produknya? Padahal Sumatera Barat ketika sebelum kemerdekaan sampai setelah merdeka sampai selesai juga Bung Karno (sebagai presiden) itu kan tokoh-tokohnya luar biasa, ya,” kata Ibu Mega di webinar tersebut.

 

Sumber  : siberindo.co .

Editor      : Tim Redaksi jaringinfo.com.

Hujan Abu Guyur Magelang dan Temanggung, Warga Dimbau Waspada

Sean Pebalap Indonesia Pertama Tampil Dalam Laga Ketahanan Mobil Le Mans 24 Jam